Saya Suka-Benci Menjadi Pengacara – Bagaimana “Pengacara” Mempengaruhi Hubungan Anda?

Hmmm…mungkin “benci” adalah kata yang terlalu kuat, tetapi dalam pekerjaan pembinaan hubungan saya, saya menjadi percaya ada rasa cinta-benci yang dinamis di hampir setiap hubungan pribadi…hubungan baru, berkomitmen dan eksklusif hubungan, dengan pasangan yang bertunangan dan dengan pasangan yang sudah menikah. Jika tidak, maka, (lidah di pipi), mungkin karena Anda belum mengenal orang itu cukup lama untuk menemukan sesuatu untuk dibenci. Bagaimanapun, hubungan cinta-benci tidak berarti tidak ada gairah, tidak ada keintiman, tidak ada cinta yang tulus dan mendalam, komitmen dan pengabdian.

Jadi, dalam hubungan pengacara-non-pengacara, saya ingin tahu bagaimana peran pengacara dalam mendukung hubungan dan dalam membatasi, bahkan menyabotase, hubungan.

Misalnya, jika bagian pengacara menunjuk pada menjadi negosiator yang terampil, seperti apa hubungan Anda?

Pada akhir kontinum “Saya suka Anda menjadi pengacara”, apakah mitra non-pengacara bergantung pada (negosiator yang ahli)-mitra pengacara untuk membeli (menegosiasikan harga/penjualan) mobil baru atau barang mahal lainnya ?

Atau, apakah mitra non-pengacara Anda bergantung pada mitra pengacara (“berfokus pada uang”) untuk mengelola proyek yang menuntut penggunaan waktu yang efisien dan efektif?

Apakah mitra non-pengacara mengandalkan (“keterampilan sosial”) mitra pengacara untuk menjadi kehidupan pesta makan malam, untuk memecahkan kebekuan, membuat segalanya bergulir dan menghasilkan energi yang hidup?

Mengapa lagi pasangan non-pengacara Anda berkata, “Saya senang Anda menjadi pengacara?” Apakah mitra non-pengacara mencapai rasa berharga dan nilai dengan terus-menerus menyarankan mitra pengacara kepada teman dan tetangga yang membutuhkan nasihat hukum?

Di ujung lain kontinum, apa yang mungkin terjadi tentang slot  mitra pengacara yang menghalangi hubungan yang mulus?

Kapan sisi “plus” yang menarik dari pasangan pengacara mungkin berubah menjadi sisi yang lebih menolak yang dapat menyebabkan kebencian atau kepahitan, atau ejekan dan sarkasme (yang merupakan bentuk kemarahan dan kebencian yang terselubung)?

Misalnya, ketika mitra non-pengacara membutuhkan dukungan, telinga yang baik, dan keheningan untuk didengar, apakah mitra pengacara menjadi sombong, mendominasi dengan cara yang tidak peka, tidak diplomatis, lebih suci dari Anda, atau argumentatif?

Apakah mitra pengacara selalu perlu memiliki “logika” diskusi yang mendorong diskusi, dan mungkin mengusir mitra non-pengacara? Atau, apakah kebanyakan diskusi menjadi “argumen”?

Apakah mitra-pengacara perlu memeriksa silang dan/atau bertujuan untuk melemahkan mitra non-pengacara setiap kali non-pengacara membuat pilihan hidup di mana mitra-pengacara memiliki perspektif yang berbeda?

Jadi, rasa ingin tahu saya. Kapan itu mendukung hubungan Anda untuk membawa pulang “kantor” dan kapan itu mendukung hubungan untuk meninggalkan “kantor”? Keingintahuan saya ditujukan kepada para pengacara dan kepada pasangan atau mitra non-pengacara yang menjalin hubungan dengan pengacara.

(c) 2007, Peter G. Vajda, Ph.D. dan Spirit Heart. Semua hak di semua media dilindungi undang-undang.

 

 

Tags: No tags

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WC Captcha 42 − 33 =